/Penswastaan liga dan pembangunan dalam bolasepak – part 1.

Penswastaan liga dan pembangunan dalam bolasepak – part 1.

Artikel ini Jang tulis pada 24/12/2014 dan sepatutnya dirilis dalam bentuk majalah Ultrajang pada Januari 2015 tetapi terpaksa ditangguhkan atas sebab-sebab subversif.

 

Ini adalah satu topik yang agak susah nak di bincangkan jika kita sendiri tak tahu dan faham apakah yang di maksudkan dengan penswastaan liga tersebut. Untuk tahu dan faham apakah penswastaan ini juga amat payah, melainkan kita ambik tahu dan belajar serba sedikit. Dapat luaran dan gambaran pun jadilah. Tak payah la nak tahu dari A sampai Z.

Terlalu banyak persoalan dan cabang yang nak di kupas kalau kita nak bercakap tentang penswastaan ini. Apa tugas dan fungsi persatuan selepas penswastaan, siapa yang nak mentadbir, bagaimana nak mentadbir, bagaimana mahu menjana pendapatan dan sebagainya. Semua ini kita nak ubah selepas kita dah terlalu sebati dan sepanjang bernyawa di bumi tuhan ini, bernafaskan liga dan bolasepak tradisional di bawah kendalian FAM dan persatuan negeri.  Tapi Kelantan FA secara dasarnya dah buat penswastaan ini di bawah kendalian The red Warriors jadi kenapa kito tak boleh pulak?

Tapi kenapa beria sangat nak penswastaan ini? Apa salahnya dengan liga sekarang? Di manakah salah dan silap serta dosa liga bolasepak sekarang sampai kita beria nak ubah menjadi lebih baik?

Yup! Itulah jawapannya- menjadi lebih baik. Menjadi lebih baik ini dalam semua segi dan ketegori  ya, tuan-tuan. Bukan sekadar terbaik di padang. Stadium dan infra nak kene gred A, Institusi sukan gred A, kakitangan dan pentadbiran gred A, Undang-undang dan kewangan juga gred A. (Gred B atau C boleh juga) Kalau kita lihat liga kita ini, ada yang kata kita liga gred D. Liga gred D semestinya menghasilkan pemain yang gred D juga kualitinya. Pemain gred D inilah yang menyarung jersi Harimau Malaya berjuang mewakili kita di pentas Asia. Takkan kita asyik nak bercakap tentang kehebatan bolasepak kita  dulu semasa zaman Supermokh. Masa tu Korea Selatan pun berlatih 3 bulan untuk jumpa kita di Pestabola Merdeka. Sekarang, kita nak ajak mereka datang Pestabola Merdeka pun kita sendiri malu dan sedar diri.

Baik! Dah nampak sikit dah luaran dan gambaran kenapa kita kene swastakan liga kita ini? Siapa tak nampak dia sebenarnya ada tujuan lain datang ke stadium.

Apa kelebihan lain penswastaan ini? Banyak poit! Sonang kata, kita tengok la kelab besar macam Real Madrid atau Manchester United tu. Itu contoh mudah tapi kita bukan nak jadi besar macam mereka, kita cuma nak – apa mereka ada atau buat, kita pun ada juga dan buat walau tak hebat. Contohnya antara syarat AFC (badan yang mengeluarkan lesen penswastaan) untuk sebuah pasukan itu mesti mempunyai badan pengurusan sukan yang mementingkan pembangunan bolasepak untuk remaja. Mendidik generasi muda untuk minat dan beri mereka bimbingan dalam hala tuju sebagai pemain bolasepak.

Kenapa pembangunan bolasepak untuk remaja ini penting? Tahukah kita semua, kali terakhir Negeri Sembilan mengeluarkan nama gah dalam bolasepak ke persada negara adalah 10 tahun dahulu iaitu ketika kemunculan adik beradik kembar Zaqwan dalam Sukma 2004. Selepas itu kita sonyap. Apabila barisan nama pemain baru untuk skuad NS Matrix 2015 di umumkan, kita langsung tidak ada nama besar hasil anak didik dari negeri kita sendiri. Rezal Zambery lahir Batu Pahat poit! Sedih tak?

Jadi nampak tak betapa pentingnya penswastaan liga ini? Tapi bukan PBNS ke yang sepatutnya cungkil atau buat semua kerja ini? Ya dan tidak.

Bersambung…..

*Panjang poit Jang tulis artikel ni. Akan sambung bilo free. Free sini bermaksud dah takda benda best nak tulis, Jang upload sambungan dia.